Thursday, June 28, 2007

Rawon Setan - Surabaya

Beberapa waktu yang lalu di Surabaya sempat heboh gara-gara muncul gembar-gembor adanya Rawon Setan. Jadi bertanya-tanya, kenapa itu rawon dinamakan Rawon Setan ? ... apa penjualnya setan ? atau berdandan ala mbak kunti dan kawan-kawannya ?. Bukann !!, ternyata julukan ini bermula dari penjual Rawon yang bukanya mulai jam 22.00 wib alias jam sepuluh malam hingga dini hari.
Namun entah mengapa sekarang Rawon Setan ini sudah kehilangan "ciri khas"nya... beberapa waktu yang lalu ngincip mencoba ini rawon jam 21.00 wib dan ternyata sudah buka. Sayang sekali, mungkin mengejar omset yak ? hehehe...

kiri rawon pisah, kanan rawon campur, maap fotonya ancur.. pake hape soalnya :p

Rawon setan ini terletak di Jalan Embong Malang, persis di seberang Hotel JW Marriott, untuk lebih mudahnya cari saja Tunjungan Plaza di jalan Basuki Rahmat (kalo bangunan ini pasti dah penduduk sby dari tukang becak sampai sopir taxi tahu), teruusss aja lurus (ambil sisi sebelah kiri). Nanti kalau ada pertigaan lurus/kiri aja (kalau kanan ke Grahadi). Nah sampai deh di jalan Embong Malang, ambil sisi kanan dan pasang mata baik-baik.

Pada dasarnya Rawon Ini rasanya normal aja, engga ada bedanya ama Rawon buatan nyokap. Saat ngincip mencoba kuahnya..sluurrpp... ehmm taste-nya krasa rawon banget, bumbunya sedep dan kluweknya pas banget di lidah tapi engga ada yang istimewa, namun yang membuat beda adalah saat ngincip melahap dagingnya, dagingnya empuk puk puk dan berukuran gedheee, entah itu daging di presto atau apa, masih segar tapi lembut seratnya.
Ngincip mencoba dengan sepupu tempo hari, merogoh kocek sebesar Rp. 46.000,- untuk dua porsi Rawon Campur, satu porsi Rawon pisah, satu es teh tawar dan satu jeruk hangat.

ngincip memberi nilai 4,5 setan dari 5 setan.... patut dicoba :).

salam setan... eh.. salam ngincip..

7 comments:

lavender said...

keliatannya enak. warnanya yang item dan butek itu manteb banget.

hohoho...buka lebih awal artinya setan kesiangan ituhh

JiE said...

Saya yg sudah 6 tahun di Sby aja belum pernah nyicip rawon setan lho.. :(
Tapi selain rawon setan, rawon warung Sedap Malam di Taman Bungkul juga terkenal lho. Dan ga semahal rawon setan :)

valens said...

@lavender, iya, makin butek makin enak.. nyamm

@jie, saya juga pernah yang di daerah taman bungkul, kalo ga salah itu pindahan dari RS RKZ yak ?

Pre-chan said...

jam 22.00??? aku pernah maem disana jam 19.00 kok :-/

mboks said...

di jogja jg ada rawon setan, tapi ga tau ada hubungannya dengan setan surabaya ato nggak. soalnya jam 9 pagi dah buka, ato setan yg disini kesiangan ya .....
tp memang setan,
porsinya dikit banget, ampasnya hampir ga ada. mungkin krn cm di-regani 5 ewu ya ????

BAYU said...

PERASAAN SAYA SIH RAWONNYA BIASA AJA , CUMA MEMANG DAGINGNYA BESAR2. TAPI YANG BIKIN SAYA KURANG PUAS ADALAH PELAYANANNYA KURANG SIP (pesan es teh 2 teh panas 2) dapetnya es teh 1 teh panas 3) DAN TEMPATNYA KURANG ENAK SUMUK SEKALI (ONGKEP). SEMOGA BISA LEBIH BAIK LAGI

Anonymous said...

Kalo bicara rawon yang terlintas adalah masakan khas jawa timur, meski dijuluki rawon setan namun biasa aja tuh standar banget dengan rawon umunya di jawa timur... lha ini yang perlu kami informasikan di solo tepatnya di dekat stasiun balapan arah gajah mada ada rawon... khas solo yang tidak kalah rasanya dengan rawon jawa timur malah mungkin lebih enak di warung makan pak die selain rawon juga ada kare, sop dan soto ... serta masakah jawa lainnya selamat mencoba bila anda berkunjung ke solo