Monday, July 23, 2007

Entil Pupuan - Bali

Minggu kemaren dapet oleh oleh dari Pupuan. Whoaa... udah suatu peraturan tak tertulis setiap yang pergi ke Pupuan pasti baliknya bawa makanan khas dari sono. Namanya entil.

Khas banget karena emang gak ada di tempat lain manapun. Yang jual juga cuman di satu tempat, di tengah pasar pupuan deket ama terminal. Bukanya juga cuman siang hari ampe jam 5an. Kalo telat bentar aja, berarti siap siap kehabisan karena dagangnya sangat teramat laris sekali, apalagi kalo kebetulan di daerah Banjar Singaraja sedang ada upacara agama, dijamin berebut antri.

entil yang baru mendarat, sebelum di bongkar muat

Kenapa orang orang getol banget ama entil pupuan ini? Yang pasti rasanya enak, trus entil nya itu tipis banget bungkusannya. Dan ga pake daun pisang seperti entil umumnya. Tapi pake daun yang lebar gitu (sudah banyak kali dikasi tau tapi saya lupa terus namanya, hehehe)

Entil biasanya dimakan dingin, mirip mirip lontong sayur sebenarnya. Tapi ini balinese style banget. Satu porsi itu isi entil 2 bungkus, trus pake sayur urap, serundeng ( parutan kelapanya besar besar dan kering , gak manis seperti serundeng umumnya ) trus disiram pake "be jeruk" yang sedikit berkuah.

Wait! "be jeruk" bukan berarti terbuat dari buah jeruk. Hehehe... Ini sebutan makanan khas bali yang isinya daging ayam suir suir dicampur sama kelapa parut, dan berkuah warnanya kuning.


Dari segi rasa sudah dipastikan yummy, dan mantab! Seporsi yang harganya duaribu lima ratus udah bisa buat kenyang banget.
Sayangnya gak bisa sering sering makan entil pupuan ini, jauhhhh...

Jadi kalo ada yang kebetulan dari Denpasar mau ke Singaraja dan ambil jalur Pupuan, mungkin sekali kali bisa mampir dan nyicip rasanya entil ini. Kalo bingung cari tempatnya, tanya aja di deket sana, pasti semua pada tahu.
Okay....

3 comments:

valens said...

bentuknya unik... tampaknya kok lezat *ngilerr*

Sheila said...

Lho lho lho, aku biasa trayekan (halah trayekan) Denpasar Singaraja, tapi kok ngga pernah lewat Pupuan ya?

Papaku biasa ambil jalur Bedugul, itu lewat Pupuan nggak?
Maklum, diriku "setengah Bali", enggak Bali tulen jadi ngga ngerti.
Terlihat enak tuhhh jadi ngiler.
ntar kapan2 kalo nyekar ke makam keluarga di Singaraja, aku minta Papa mampir Pupuan ahhh.

Btw salam kenal, Jegeg Lavender... sing kenken? Hehehe.

lav said...

salam kenal juga sheila,

kalo denpasar singaraja lewat bedugul itu gak lewat pupuan. emang ada 2 alternatif sih, lewat bedugul berati kita masuk langsung di singaraja kotanya..
kalo lewat pupuan berati kita datang dari arah barat (seririt-lovina, lebih jauhhhhh muternya.

bingung ga? kalo bingung kapan kesana jemputin aku dulu. tak jadi navigator. hihihi