Saturday, October 13, 2007

Lontong Kikil

Pada awalnya kami ingin mencoba Lontong Kikil yang pernah diulas di sebuah televisi tentang wisata kuliner, Lontong Kikil yang berada di daerah Simolawang. Namun setelah mecari dua kali daerah tersebut dan tidak ketemu akhirnya perburuan Lontong Kikil berubah haluan ke daerah Waru, jauh amat haluannya yak :p.

Ngincip kembali mensurvey bersama Pratu. Pratu ini seperti rekan saya si Denny, namun bedanya dia terbungkus dalam tubuh seorang wanita hiakakaka. Dia mampu menghabiskan semua makanan dengan tandas tak bersisa termasuk siap menghabiskan makananku yang tak habis pula, anggota ngincip tulen :p.
Lontong kikil Waru terletak di daerah Waru dan konon penjual yang sekarang adalah generasi ketiga alias cucunya, untuk menuju kesana paling gampang anda cari saja bunderan Waru, tapi ambil sisi kiri jangan belok kanan ke bundaran. Jalan lurus aja sampai tampak Jembatan layang, tetap ambil sisi kiri (jangan naik jembatan). Seteleh itu ganti haluan ambil sisi kanan mepet ke jembatan, setelah itu putar balik (kalau belok kanan ke Terminal Purabaya). Setelah putar balik liat sisi kiri, nanti ada warung cilik yang cukup rame, warung Lontong Kikil Waru, nah itu dia... !!


Lontong kikil ini disajikan dalam sebuah mangkuk, terdiri dari empat atau lima potong kikil yang cukup besar, kikilnya empuk banget. Bagi para Bapak-Ibuk yang pakai gigi palsu pun tak perlu kuatir untuk mencicip menu ini hehe. Menurut Pratu, kuahnya terlalu bening dan kurang kental, namun menurut saya rasanya cukup full taste. Rasa kaldunya cukupan engga terlalu menyengat, di meja disiapkan potongan jeruk purut untuk campuran kuah biar engga terlalu enek, tapi sayang jeruk purutnya kok rada hambar alias kurang masam, jadinya engga seberapa pengaruh setelah di kecrotin. Untuk penyedap, lontong kikil ditaburin ama potongan daun bawang, dari bonggol sampe daunnya dimasukin semua.

Harga yang harus ditebas untuk dua porsi kikil, lontong dan dua gelas es teh adalah delapan belas ribu rupiah (betul ? saya ditraktir soalnya jadi engga perhatian haha), patut dicoba.

Ngincip memberi nilai tiga setengah dari lima. Salam ngincip di cerita berikutnya ;)

7 comments:

Pre-chan said...

suleeeeeeeeeeeeennn!! yg di waru ini bukan soto kikil, tp lontong kikil :)) ralat, ayo ralat, sblm kita diprotes.

kuahnya emang ga sbrapa kentel. tp kuah spt ini bagus untuk dikonsumsi orang yg udah berumur krn lbh minim kolesterol, hehhe.. jd yg muda2 kaya aku hrs ngalah kali ya. lagian tingkat kekentalan kuahnya nggak trlalu ngaruh ke rasa kok :)

valens said...

Woaaaaaaa..... maaapppppp, duh kok isa pikun toh yo.. udah diralat 'buk !!! hihihi....

Mee said...

weeessss...tumben kalian bisa mencapai satu destination tanpa kesasar?? :o jangan2 kisah kesasare ga dijelaskan nih?
heran, kok bisa ada manusia sing sama2 hobi nyasar ya...

btw, lontong kikil itu apakah memang makanan yg porsinya dikit bgt gitu??

valens said...

jelas aja gak kesasar lah wong wes di survey ama supre :D, aku tinggal mengikuti petunjuk simbok biar selamat sampe tujuan.

Gak sitik iku emm', sebagian terbenam di dalem kuah, jadi gak ketok & potone gak pake flash, hasile elek gak sepiro jelas :((.

Pre-chan said...

halah, tinggal ngikuti petunjuk opo? wong panggah ngengkel ae. gak prcoyo nek iso puter balik di bawah jmbatan >:)

iyo em, itu porsinya ga sbrapa bnyak kok (untung org yg berperut karung spt kita :p)

uenak said...

mmm... tapi lontong kikil cm enak pas panas, rd adem dikit kurang asik..
tapi aku tetep wae nambah

Sisca Hastono said...

aku pernah nyoba yang di waru, kayanya biasa banget sih lontong kikilnya, kurang greget, yang mak nyus tenan yang di jalan kutai tuh, kalo ga salah bandrol jualannya lontong kikil pandegiling gitu. langganan keluargaku dari aku masi gadis sampe hari gini nih:) cobain deh, pasti nagih he he he he