Thursday, January 03, 2008

Kayu Enam

.
Pertama kali mengunjungi tempat ini sekitar tiga atau empat tahun lalu, rumah makan tradisional di kawasan Surabaya yang unik dan enak buat ngobrol-ngobrol.

Kayu Enam, entah mengapa dinamakan seperti itu, namun yang pasti tempat ini memang sarat dengan bangunan dari kayu, baik gubuk2nya buat cangkrukan maupun meja buat duduk, semua di dominasi oleh kayu. Kayu Enam terletak di Jl. Jemursari Selatan IV / 6 Surabaya, dapat dihubungi di nomor telepon 031.8474196. Rumah makan ini menyajikan makanan khas dari pulau lombok.


Ngincip bersama Miss Supre saat itu mencoba menu Gurami Bakar Madu dan Plecing Kangkung. Gurami masih fresh banget, ditangkep langsung dari kolam penampungan kemudian dibakar dan ditaburin bumbu yang rasanya manis agak pedas, entah manis ini berasal dari madu atau apa. Gurami dibakar cukup matang tapi engga sampai krispy, daging di sayat di beberapa bagian dan bumbu dibiarkan meresap sehingga tiap bagian dari ikan terasa yummy. Sedang plecing kangkungnya renyah sekali, sepertinya ini memang kangkung dari lombok, batangnya besar2 dan berwarna hijau muda, renyah saat di gigit, engga alot seperti kangkung lokal di sby yang kecil2.


Kangkung ditaburin ulek-an sambel dan kacang tanah goreng diatasnya, mayan ajaib ramuan lombok ini karena perut saya yang sensitif ternyata engga bereaksi setelah menelan campuran plecing dan lombok ini.

Saat Ngincip dan Miss Supre mensurvey ada beberapa nilai minus untuk tempat ini, yaitu banyak lalat berterbangan, mungkin karena bau ikan bakar ini. Sayang mas-nya engga seberapa peka untuk menyalakan lilin. Ehmm.. tempat ini sepertinya oke banget kalau malam2, terlihat romantis (asal gak ada nyamuke :p).

Total yang harus ditebas untuk 1 porsi gurami bakar madu, 1 plecing kangkung, 2 nasi putih, 1 es lemon tea dan 1 es teh manis adalah 48 ribu rupiah. Mahal? tergantung lidah anda... ;)

untuk rasa ngincip memberi nilai 4 1/2 dari 5... layak dicoba...

salam ngincip dari Surabaya

11 comments:

Pre-chan said...

tambahan. selain lalat beterbangan, juga banyak kucing bertaburan. doooh!! gak tahan denger meang-meong nya yg memelas ituu. aku benci jd pecinta kucing klo dah gini. gak tego denger meong kelaparan :(( jd nggak enak maem sndiri. soal lilin, klo dinyalain pas angin kenceng kek kmaren, rasae jg percuma. pasti matek terus. jd ga maksimal mngusir lalat. klo malem banyak nyamuk, tempat lilin itu pasti jd tmpat obat nyamuk bakar. huehueuhehue..

meski begitu, makanannya memang top margotop, gud marsogud. ya klo ga mo terganggu lalat, nyamuk, semut, angin, hujan, atap bolong, tempat duduk ambruk, dkk (oops, sori kayu enam :p) yaa, bawa pulang ae makanannya. huhuhuhuuhhuuu.. kecuali klo mo cari tmpat buat romantis2an, rasae binatang2 pnghuni kayu enam pun bisa jd saksi cinta, kikkkiiiikkiii...

valens said...

wakss.... bahasa opo iku kucing bertaburan ?!?! padakno bintang ae.
lain kali kalo aku punya anjing raksasa tak bawa ke kayu enam supre, biar gak ada meang meong lagi :D

koen iku wes ngerti gak tego ndelok koceng kelaparan tapi yo gak mbok kek'i b-(.

iyo iku lilin gak sepiro berfungsi kalo siang, kapan2 kalo kesana tak usul diganti obor ae ben gak mati nek kenek angin. hihihi

Pre-chan said...

ja ne ancen ga tego, om. apa daya lbh banyak wong mbambung di perut yg hrs didahulukan, huehehhuehuee.. lagian, boleh ta, mempakani kucing2 itu? ntik dimarahi sama yg punya kayu 6.

waa obor usul yg bagus. atau dikasih lem lalat ae yah di tiap gubuknya itu? wuekekekkee..

valens said...

lem lalat usul yg bagus, tapi opo gak malah njijiki, ketok lalat menggerombol ngono :p.

imoet said...

duh kayu enam pek!!! tempat kenangan sama banyak orang. jadi inget mesti rebutan kepala ikan ama arief ato yunus disana :))

kalo pulang surabaya mo makan sana ahhh. aku baca postingan ini sampe ngiler2. eh sambel plecingnya gak bisa dikirim ke jepang? hihihi

valens said...

weks.. isa 'ci, tapi tak kirim bahan mentahe ae, ngulek dewe :))

Pre-chan said...

maka dr itu. nek lalatnya udah ngumpul, ntik dibikin peyek. yuumm..

valens said...

bagus kalau kamu bisa maem itu, ntik nek keadaan terdesak masak semur lalat ae, bisa menghemat wakakaka

btw aku pernah bikin peyek laron, enak rasane :D

The Diva said...

Eh baru baca posting ini,telat banget yaaa.. hehe. Lama ngga ngunjung sini sih.

HADUHHH AKU BENCI KAYU ENAM... hiks... pertama kali dan terakhir kali makan disana ya 2 tahun lalu, tepatnya Februari 2006 sama seseorang yang cukup penting waktu itu, entah ya orangnya inget kepentingan tersebut apa nggak hahaha.

BENCIIII makanannya kayu Enam,
jangkrik PEDES KABEH gak ketulungan koyok rasane mangan Naga.
Gak perlu obor rasane Len, waktu itu mulut, idung, telingaku wes berasap keluar kobong semua makane waktu aku makan disana nggak ada lalat blasss... atau gara2 aku wangi ya? gak mambu kayak kamu jadi lalat nggak ada yang beterbangan, hahahaha.

Trus kopi Cap Lombok nya juga gak enak. Karena rasane anehhh.
Plecing kangkung apa lagi... wes pedes, aku gak doyan sayur pula.. kloppp wesss.
Hahahaha.

Hmm ujan-ujan makan disitu emang romantis sih, tapi pulange rada susah kan open door gitu jadi mesti payungan.
Tapi rasane nek suruh makan pedes naga disana lagi, emoh ah. Menyiksa diri...

Prinsip Umum Sheila: Golek mangan susah, kok pas waktune mangan malah menyusahkan diri sendiri kepedesan. Hahahahaha.

valens said...

kamu wangi beraroma parfum anti lalat 'la, jadi gak ada lalat yang mendekat hahaha *piissss

hari itu memang apes ae, mbuh kenopo kok akeh laler ijo bersliweran, serasa makan di hutan belantara amazone yang banyak lalat tse-tse, membuat suasana semakin natural kekeke.

kopi lombok memang unik rasane mungkin belon terbiasa ama lidah jawa yang biasa nyruput kopi tubruk, btw gak seneng sayur kok pesen sayur b-( grrrhhhh...

btw, masakan disana bisa dirancang tanpa lombok kok, cuma "rasa khas"nya hilang :)

Anonymous said...

Semalam sempat ke kayu enam, jadi pangling. Ternyata banyak perubahan sekarang dah gak ada meong tuh, ada aula yg bisa nampung banyak orang. Sempat kuatir juga apa masakannya masih sama lezatnya? Habis namanya jadi Puri Alami Kayu Enam (ownernya ganti`kali). Ternyata tetap lezat coy..apalagi ayam bakar dan pelecing kangkungnya...wow bikin ngiler...waktu buka menu wah ternyata menunya makin beragam..ada sapi lada hitam, kepiting asam manis, juga ada paket untu rame-rame. Harganya juga gak mahal amat...so cobain pasti ketagihan hehehe