Monday, July 28, 2008

Coto Makasar

Bingung cari makan, udah malem tapi perut belum diisi... akhirnya kami memutuskan untuk hinggap di Depot Ala Maya, yang terletak di Dr. Sutomo no. 73. Kebetulan ini depot bukanya sampe jam 12 malem, jadi Ngincip engga keburu untuk menikmatinya, masih ada waktu dua jam sebelum tutup. Ala Maya gampang banget di cari, kalo bingung tinggal tanya aja KonJen Amrik, nah kalo dah nemu terus aja lurus ngurutin nomornya, ntar di sebelah kiri pasti nemu dah itu depot.


Coto Makasar ini makanan khas di Kota Makasar (dari namanya semua orang juga tau :p), biasa dihidangkan semangkuk kecil plus Ketupat. Rasa Coto ini pekat sekali, dagingnya empuk dilengkapi jerohan potongan ati, otak dll. Kuah coto diberi campuran bawang goreng dan daun bawang biar lebih sedep plus jeruk nipis sebagai penetralisir agar kuah yang pekat engga terasa eneg di tenggorokan.


Untuk pelega tenggorokan kami mencoba Pisang Ijo dan Es kacang merah, konon keduanya juga minuman khas Makasar. Pisang Ijo terdiri dari pisang raja dibungkus dengan tepung warna hijau, kemudian ditaburi "bubur sumsum" di atasnya kemudian diberi pasrahan es, susu kental putih dan sirup layaknya es campur. Es kacang merah lebih sederhana, hanya kacang merah rebus yang diberi pasrahan es dan dilumuri susu kental coklat, kacang rebusnya empukkk banget, pas pokoknya.

Perpaduan Pisang Ijo dan Coto Makasar ini engga disarankan Ngincip, mengingat dua-duanya adalah makanan yang pekat sekali, jadi abis maem perut rasanya jadi eneg :p. Dua-duanya oke punya, yummy banget. Total untuk dua coto, satu pisang ijo, satu es kacang merah, satu ketupat dan satu es teh manis adalah 39.500,-. Murah ato mahal? tergantung lidah anda menilai..

dari 5 coto, ngincip memberi nilai 4.. patut dicoba ;)


note : warung ini sekarang (2011) udah engga ada, tempatnya kena gusur :(. Ngincip belom nemu pindah kemana.

4 comments:

imoet said...

*menenangkan diri lihat foto2 itu*
sabar mut,sabaaar....nanti lak bisa makan coto sampe buosen!! huh!

val said...

hahaha.. sabar buk.. sabar...

The Diva said...

"Kebetulan ini depot bukanya sampe jam 12 malem, jadi Ngincip engga keburu untuk menikmatinya, masih ada waktu dua jam sebelum tutup."

Hehhh bahasanya nggak keru2an, aku baca itu nggak ngerti2, setelah 3x baru paham.

"nggak keburu" = tidak sempat.
Yang kamu maksud dalam konteks kalimat ini adalah "nggak terburu-buru", karena nggak keburu = tidak sempat, lha kok punya waktu 2 jam?? Rancu dan ambigu!

Haduhhh ngono kok yo dadi anake dosen seh???? Bahasamu amburadul.

Coto makasar nya tidak menarik, karena aku bukan penggemar coto kayak Imut hahaha jadi ngomentarin posting nya aja yaaaa...

val said...

grrrhh.. apane sing membingungkan??

Ngincip = team ngincip
Engga keburu = tidak terburu2

Jadi maksudnya team ngincip yg dateng pk 22.00 engga terburu2 buat maem, karena masih ada waktu 2 jam sebelum tutup (jam 00.00).

cukup jelas kan? :p

btw aku bukan anak bahasa jadi wajar kalo salah hehhe..